Makluman: 1/2010

Sebarang maklumat yang ingin disiarkan sila
hubungi email: spu.blogger@gmail.com serta memaklumkan juga di ruangan komen.




Thursday, April 29, 2010

LAGI HAL TANAH



























Lebih 20 tahun menunggu kelulusan tanah, jika ditanam pisang tentu sudah berbuahkan emas, penjawat awam dan pemimpin kerajaan jangan lagi buat pekak badak


Saya menerima email dari seorang pembaca. Menyatakan tidak puas hati dengan pentadbiran tanah daerah yang mengambil masa yang terlalu lama untuk meluluskan permohonan tanah yang dipohonnya.

Katanya, beliau telah memohon semenjak berumur 30an namun sekarang usianya sudah melebihi 50an namun tanah berkenaan masih belum diluluskan. Setiap kali beliau ke pejabat berkenaan ada saja alasan yan diberikan dan alasan terakhir yang diterima adalah tidak menemui fail berkenaan.

Beliau menambah lagi, kebanyakan petugas di pejabat berkenaan masuk kerja jam jam 9 lebih, kemudian puluk 10 pagi keluar ke kantin minum, selepas minum masuk sekejap baca surat khabar dan ngobrol-ngobrol. Jam 12 lebih sudah keluar alasan ambil anak sekolah dan petang terus tak datang. Mereka penjawat awam yang makan gaji buta. Bila bercakap politik mereka kutuk kerajaan tak betul itu dan ini.

Saya hanya ada satu saja soalan katanya, Malaysia ini negeri untuk bangsa Melayu atau bukan? Dulu semasa Tanah Melayu memang kita rasa negara ini negara kita, sekarang tidak lagi. Apabila Melayu pohon tanah KIV atau lambat proses. Bila Cina mohon akan cepat proses, mungkin mereka ada pengeras. Soalnya Malaysia bukan lagi negara untuk orang Melayu kerana orang Melayu sendiri sudah makan orang Melayu.

Atau patutkah kita buat cara Cina, teroka tanah haram dan langgar peraturan serta undang-undang, kemudian bayar kompoun yang dikenakan, rasanya cari itu lebih cepat untuk mendapat kelulusan. Masalahnya adalah Malayu ini bangsa beradab. Bila kata tidak mereka akan tidak lakukan. Menentang peraturan adalah juga menentang titah sultan. Kita negeri beraja dan beradat.

Melayu mesti ada sifat kemelayuan dan menolong sesama Melayu. Jika tidak tidak sampai 50 tahun lagi bangsa Melayu akan pupus dibumi Malaysia ini.

Demikian satu diantara email yaang menarik untuk saya siarkan. Terima kasih kepada pengirimnya. Kami bersedia menerima apa-apa pandangan dan terguran atau sungutan untuk dibawa kehadapan. Bagaimanapun sila tulis dana pengirim dan alamat dengan jelas. Kami sedia untuk tidak siarkan nama tetapi akan menggunakannya sebagai rujukan dimasa akan datang.

2 comments:

menyegar said...

Salam.Memang lambatlah nak proses tanah tu sebab tak huloq. kalau huloq banyak cepatlah siapnya. Biasalah penjawat awam ni kan. Mana boleh kerja sangat nanti patah tulang mereka.Semua kerja kena ada habuan dulu barulah cepat mereka buat kerja.

pegawai malang jerantut said...

salam, kami dipejabat tanah tidaklah seburuk yang diduga. Kami menjalankan tugas mengikut peraturan dan undang2.Jika ada kelemahan kami akui bukan keseluruhan ianya hanya segelintir. Ini masalah manusia terdapat dimana-mana. Jika ada pihak samada datang secara sendiri atau melalui wakil rakyat kami tetap melayannya dengan baik dan cuba menyelesaikan dengan secepat mungkin. Bagaimanapun memang kami akui ada yang terlepas pandang.

Berdasarkan pengamatan kami beberapa tahun kebelakangan ini wakil rakyat tuan-tuan tidak pernah sekali pun membawa masalah permohonan tanah penduduk untuk kami siasat dan selesaikan kecuali mereka hanya hadir dalam mesyuarat jawatan kuasa Tanah Daerah sahaja.

Setahu kami ada diantara wakil tuan-tuan sering berjumpa kami hanyalah untuk menyelesaikan banyak permohonannya peribadi dan bukan masalah penduduk.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Referrer

Ruang iklan untuk disewa

Ruang iklan untuk disewa
SILA KLIK UNTUK KE IKLAN